Senin, Juli 22, 2024
BerandaTanjungpinang40 Peserta Kelompok Perempuan Rentan di Tanjungpinang Ikuti Pelatihan Batik Shibori

40 Peserta Kelompok Perempuan Rentan di Tanjungpinang Ikuti Pelatihan Batik Shibori

Beritaibukota.com,TANJUNGPINANG – Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pemberdayaan Masyarakat (DP3APM) Kota Tanjungpinang menggelar kegiatan pelatihan batik Shibori. Kegiatan ini dilaksanakan di aula mini Asrama Haji Tanjungpinang, Selasa (4/7).

Kepala Dinas DP3APM Kota Tanjungpinang Rustam, mengatakan kegiatan ini diikuti oleh 40 peserta yang berasal dari kelompok perempuan rentan, forum anak, dan Puskesmas Terpadu dan Juara (Puspa). Target utama dari kegiatan ini, lanjut Rustam, adalah peningkatan kemampuan perempuan rentan untuk memulai kegiatan ekonomi.

“Kita harapkan perempuan rentan memiliki bekal untuk mandiri secara ekonomi. Dengan demikian ada peluang bagi perempuan rentan mampu memenuhi kebutuhan pangan dan kebutuhan lain keluarganya,” jelas Rustam.

Perempuan rentan, adalah perempuan yang hidup dalam kondisi beresiko mengalami kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi karena berbagai sebab seperti usia, disabilitas, dan kemiskinan. Melalui pelatihan batik Shibori, perempuan rentan memiliki alternatif usaha disamping berbagai jenis usaha lain yang tersedia.

Pada umumnya, lanjut Rustam, permasalahan pemenuhan kebutuhan ekonomi dan sosial lainnya sering menjadi penyebab munculnya ketegangan keluarga yang menimbulkan kerentanan terhadap perempuan dan anak. Kemampuan perempuan rentan untuk melakukan aktivitas ekonomi, diharapkan mampu mengurangi peluang terjadinya kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Batik Shibori sendiri, lanjut Rustam, mengutamakan kreativitas dalam hal pewarnaan, ikatan, dan lipatan batik. Untuk memberikan kreativitas batik Shibori, DP3APM mendatangkan nara sumber dari Yance Craft, Tangerang Selatan. Yance Craft ini, menurut Rustam ada lembaga yang banyak menghasilkan usaha-usaha kreatif kepada masyarakat. Pengalaman dan kemampuan Yance Craft, yang mengutamakan kreativitas, diharapkan mampu ditiru dan diikuti oleh peserta pelatihan.

“Harapan kami agar usaha ekonomi perempuan akan lebih berkembang. Para perempuan lebih maju dan mandiri secara ekonomi, hingga kerentanan terjadinya ketegangan dan eksploitasi yang disebabkan oleh faktor ekonomi bisa dihindari,” ungkap Rustam.

Penulis : beritaibukota.com

editor    : redaksi

ARTIKEL TERKAIT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.